Hadith :
Dari Ibnu Abbas r.a katanya:”Ketika Rasulullah s.a.w sedang hampir nazak, baginda keluar dengan kepala diikat dengan sehelai kain, lalu baginda duduk di atas mimbar. Setelah memuji dan manyanjung Allah SWT, baginda bersabda:”Tidak ada orang yang paling dekat kepadaku tentang diri dan hartanya selain Abu Bakar bin Abu Quhafah. Jikalau boleh aku memilih kawan di antara segala manusia, maka kupilih Abu Bakar. Tetapi persaudaraan sesama Islam lebih utama. Tutuplah semua pintu masjid ini kecuali pintu Abu Bakar.”

(al-Bukhari)

Huraian:
Assalamulaikum, saya berpendapat bahawa apa yang cuba diterangkan oleh Rasulullah s.a.w itu ialah walau sesayang mana pun kita sayang dan percayakan seseorang sehingga kita mempercayai orang itu untuk menjaga harta pusakan kita dan sebagainya. Kasih sayang itu tidak dapat menandingi kasih sayang di antara saudara seislam itu sendiri, apa yang dimaksudkan dengan “kasih sayang seislam” itu adalah “persaudaraan” dan apabila pertalian “persaudaraan” ini terputus, keseluruhan umat islam akan berada dalam keadaan yang teruk kerana pertalian “ukhwah” itu tiada dan ia akan terus merosakkan umat islam dan akhirnya umat islam di dunia ini akan terus lenyap di era baru ini. Ingin diingatkan kepada tuan puan bahawasanya Allah memberitahu manusia untuk melakukan sesuatu pasti ada sebab munasabahnya, dan kadang-kadang kita tak mampu memikirkannya dengan akal logik kita yang terhad ini, Saya rasa itu sahaja buat kali ini, Wassalam.

Hadith dimabil daripada: iLuvsilam.com

About these ads