Assalamualaikum kepada kalian semua, alhamdulillah, dengan izin-Nya kita masih lagi hidup di dunia-Nya yang sungguh indah dikelilingi dan dihiasi dengan flora dan faunanya tetapi, sesungguhnya begitu, di zaman moden masa kini manusia diibaratkan “Binatang paling kejam di atas muka bumi” kerana manusia telah menggunakan segala sumber alam ini tanpa memikirkan apa akibat yang akan terjadi kepada alam ini, mereka membakar hutan tanpa memikirkan penghuni yang berada di dalam hutan itu seperti haiwan-haiwan liar yang berkemungkinan besar akan pupus disebabkan mereka tiada lagi tempat tinggal, ia memang benar bahawa tuhan telah menjadikan manusia di muka bumi ini untuk menjaga dan menggunakan alam ini demi kebaikan manusia, akan tetapi tuhan tidak menyuruh manusia hanya memikirkan kemaslahatan manusia saja tetapi keseluruh alam ini, akan tetapi, semenjak manusia ini dicipta zaman-berzaman, manusia terus melakukan kerosakan di muka bumi tuhan ini, pernahkah kita tertanya, kenapa ini berlaku? Mengapa itu terjadi? Mengapa ini terjadi?, kita sering mendengar tentang “Global Warming” atau dikenali sebagai “Pemanasan Global”. Masyarakat seluruh dunia tidak dapat mencari jalan penyelesaian yang “definite” maksudnya itulah jalan penyelesaian yang sebenarnya,sama juga dengan kejadian angkasa lepas ini, tiada seorang ahli sains yang mampu memberikan “Definite” reason kenapa sistem solar itu terjadi, mereka hanya mengagak, tapi sudah pastilah berdasarkan kajian. Kesimpulannya sehebet-hebat manusia itu sendiri, manusia itu tak mampu membuat/mencipta sesuatu itu tanpa melakukan kemusnahan dan kesilapan, sama juga dengan cara mereka membesar, mereka pasti akan bermula dengan budak yang selalu membuat kesilapan dan kemudiannya akan dibentuk menjadi manusia yang lebih matang. Itulah dia, kita mungkin mempunyai pengetahuan yang luas dalam pelbagai bidang, akan tetapi, ingatlah bahawasanya hanya “Yang Maha Bijaksana” itulah yang mempunyai ilmu yang kekal dan luas, Ilmu yang kita pelajari di dunia ini pasti sampai masanya ia tak diperlukan lagi, iaitu sewaktu kita mati, di situlah ia penghujung kepada ilmu kita, kerana kita tak mampu menggunakannya lagi. Insyallah sama-sama lah kita ingat mengingati kerana inga-mengingati itu adalah dakwah, dakwah itu walaupun hanya benda yang kecil, tetapi pahalanya masyallah hanaya Allah sahaja yang tahu, Rasanya sampai di sini sahaja buat masa ini, Yang baik datangnya daripada Allah dan segala kekurangan datangnya daripada diri saya sendiri.Wassalam